Bacalah Kerepek Tempe untuk hidup dengan lebih bergizi. Terkandung khasiat cerita kehidupan yang rangup dan mudah dihadam.

Kena Perli Dengan Tuhan

Beberapa hari lalu aku semacam diberikan beberapa ilham dan petanda dalam beberapa bentuk dan tujuannya semua adalah menanam idea dalam benak aku, untuk masa masa yang ke depan. Apa yang aku kena buat atau lebih tepat apa yang aku patut 'mula' lakukan untuk menjamin masa depan. Agak-agak benda ini nampak serius. Yang pasti sebelum ini aku maklum tapi tak ambil serius. Wah haha.

Bermula daripada beberapa peristiwa melihat anak gealdangan yang merintih meminta susu di kaki jalan, datang seorang pakcik tua dari hujung lorong dan berkata "hidup ini singkat nak" sampailah datang beberapa orang yang asing yang memberikan nasihat yang lebih dekat seolah olah mereka tidak lagi jadi orang asing. Seperti keluarga aku sendiri.

Persoalan yang berputar dalam fikiran aku sekarang, pada setiap malam sebelum menutup mata ialah "Siapakah aku pada 10 tahun yang akan datang?dan bila aku mati?". Persoalan yang susah nak diuraikan. Jadi bermula daripada situ, aku perasan yang aku masih belum ada gambaran jelas. 

Lagipun aku rasa banyak tanggungjawab yang aku bakal dapat pada masa akan datang. Sebagai anak lelaki pertama, tanggungjawab seorang suami kepada ibu dan bakal isteri dan keluarga. (Tarik nafas)

Nak cerita panjang pun mungkin ramai dah tau cuma belum serius. 

Semalam aku tonton Life of Pi. Satu babak waktu dia dah sampai persisiran pantai. Translasinya begini "Aku melangkah lemah ke tepian pantai. Aku meletakkan wayah ke atas pasir putih yang lembut seolah olah aku sedang mendakap pipi Tuhan". Penulis cuba nak cakap yang Pi nak tunjukkan rasa syukur masih hidup setelah terdampar dibtengah laut. Sekali lagi aku rasa Tuhan nak perli aku. Aku rasa sekarang Tuhan nak beri ilham "Hei bangun bangun! Kau patut rasa syukur dan mulakan apa yang kau patut buat". 

Aku takkan rasa serik kalau Tuhan nak perli aku dengan pelbagai cara. Nampak tak uniknya kebijaksanaan-Nya. 

Allah wujud qidam baqa' muhalafatuhu lil hawa disi qiamuhu binafsihi wahdaniah qudrah iradah ilmun hayat sama' basor qalamun qadiran muridan 'aliman hayyan sami'an basiron mutaqalliman. - Sifat 20 Allah


6 comments:

Nisa Keon Safaai said...

:)

k e r e p e k t e m p e said...

Amboi senyum ada makna haha

Nisa Keon Safaai said...

Orang yang berfikir je bleh amik hikmah dari sume benda. Interesting. :D

Nisa Keon Safaai said...

Can i get to know you? Ikhlas ni.

k e r e p e k t e m p e said...

Hi nisa keon safaai !

Nisa Keon Safaai said...

Hi! :) saya pun suka makan tempe. Lol