Bacalah Kerepek Tempe untuk hidup dengan lebih bergizi. Terkandung khasiat cerita kehidupan yang rangup dan mudah dihadam.

Kampung


Sedang menghirup mee sup warong Pattani di Balok dan aku terdengar sorakkan kuat penyokong pasukan harimau Malaya. Vietnam dan Malaya berperang dalam konsep ini memang nampak pelik sebab nampak pemain-pemain rasa tak puas hati. Kemudian semua orang yang sedang bersorak tadi menumpukan biji bola mata mereka ke arah sesuatu. Kelihatan seorang pakcik berbangsa India dan anaknya seperti Aishwara Rai barangkali, menyusul masuk ke warong Pattani itu. Tak sudah-sudah abang-abang di meja hadapan aku ini tergelak kecil seperti mentertawakan sesuatu.

Bagi aku, tak pelik pun kalau ada pengunjung warong itu berbangsa India masuk untuk buat pesanan makanan. Kau tahu tak Malaysia ini berbilang kaum?

Kemudian pasangan ayah dan anak itu duduk di meja sebelah aku dan memberi pesanan. Si ayah mungkin perasan gelak kecil abang-abang di meja hadapan aku ini. Kemudian anaknya yang macam Aishwara Rai tadi memanggil semula tauke kedai tadi. 10 minit selepas itu, 4 bungkusan plastik tiba di meja mereka. Kemudian mereka berlalu pergi dengan kadar segera.

Sedihnya apabila ada juga masyarakat yang tidak berfikiran terbuka lagi. Masih terkuncup payung fikiran dan takut-takut berkarat tetulang rangkanya. Jual kedai besi buruk pun tak laku. Malangnya tabiat suka stereotaip ini bukan sahaja membangkitkan nilai-nilai rasist dalam masyarakat, malah bangsa sendiri pun turut terpalit. Alamak berbunyi Namewee pula hehe. Semangat kenegerian yang terlalu tinggi contohnya, bakal merosakkan bangsa sendiri. Bangsa apa? Bangsa Malaysia lah (kononnya).

Kalau dicampakkan sebilangan daripada mereka ini di negara Russia, New Zealand, Pakistan, India Selatan umpamanya mungkin itu akan membuatkan mereka mula membuka pemikiran yang masih kekampungan itu. Jangan bangga sangat dengan hak ketuanan itu. Buktikan. Eh, aku pun orang kampung juga, Kampung Melayu hehehehehe.

Walaubagaimanapun, 3-0 Tahniah!

Teknik Rendaman Yang Terbaik Setakat Ini


Baru sahaja selesai merendam beberapa helai baju kotor bersama sabun Fab Total. Baju yang sebanyak ini aku fikirkan bilakan dapat aku basuh nanti? Hehe. Baru pulang dari Mersing dan seperti biasalah kondisi baju-baju kotor yang perlu dibasuh memberatkan tulang aku untuk menbasuhnya. Maka, teknik rendaman adalah terbaik setakat ini.

Mungkin helaian baju yang berlonggok ini tak dapatlah nak disamakan dengan kuantiti kenangan di Mersing tempoh hari. Bila dapat jumpa sahabat lama, episod hari tersebut adalah luar daripada kebiasaan. Tambahan lagi, lensa kamera aku berjaya merakamkan gambaran-gambaran subjek kenangan di Mersing dahulu, sejak pertama kali aku kenal Mersing. Termasuklah papan tanda Mersing yang sebiji seperti papan Hollywood itu, bas ting tong Omnibus Mersing dan keropok lekor dengan jeti-jeti boat yang sudah macam Pulau Caribbean.

Banyak juga subjek yang sudah berubah. Bangunan kedai yang baru, dan sebagainya. Tempoh dua tahun merayap di Mersing banyak mengubah cara hidup. Berjaga sampai 3 pagi sudah biasa di asrama ketika itu. Paling mengingatkan ialah kenangan-kenangan manis yang banyak ketika itu. Banyak jika hendak diceritakan. Takut terlalu teruja bercerita.

Apa yang penting, pertemuan yang sekejap tempoh hari, mengisi petak-petak kenangan lagi. Masing-masing sudah berfikiran terbuka dan itu adalah kuncinya. Mengharapkan ramai lagi yang akan turut serta untuk akan datang. Oh jangan lupa jemput anak bini sekali insyaallah. Lihat saja 'wallpaper desktop' yang aku 'print screen' ini. Sawah padi mersing dan terima kasih semua yang melibatkan diri dan menyibukkan diri untuk ini.


Oh mungkin bukan teknik rendaman yang terbaik setakat ini, takut kenangan-kenangannya luntur nanti. Aku segera basuh supaya cuma kotorannya sahaja luntur bukan pigmen kenangannya.

Hatiku Kau Garis Luka


Lalala lalla lallalla... Lalala lalla lallalla... (ambil intro lagu Sweet September, Hatiku Kau Garis Luka)

Lagu ini menemani aku malam ini. Sedikit menyebalkan bila kerja nampak macam banyak tidak selesai. Aku masih belum mula. Sibuk mendapatkan mood. Perlu siapkan sebelum Hatiku Kau (Yakni kerja-kerja) Garis Luka.

Bau Hijrah


Bau minyak wangi sebenarnya memberikan inspirasi kepada seseorang. Tadi aku cium bau minyak kiriman seseorang dari Jeddah-Saudi Arabia. Ternyata baunya menenangkan, buat hati sedikit sayup. Menjawab beberapa persoalan dan terus menerus merangsang bau. Bahagian atas rongga hidung terdapat Olfactory Epithelium yang dapat memberikan daya cipta imaginasi terhadap sesuatu yang dicium. Menarik bagaimana beratus-ratus jenis molekul bau di dalam udara boleh dirangsang oleh reseptor khas dan membeza-bezakan bau yang kita hidu. Seolah-olah macam mesin duit syiling CIMB. Duit 10 sen, 50 sen dan sebagainya dapat diasingkan dan terus rekod berapa nilainya. Tapi tak dapat nak menentukan nilai bau yang kita hidu. Terlalu halus dan teliti ciptaan-Nya. Malah siap dengan nilai estetikanya. Yang mancung, yang kembang, yang tirus, yang macam jambu tetapi manis. Haha. Bau yang tadi masih merangsang Olfactory Epithelium aku dan aku sedang membayangkan sesuatu. Selamat menyambut Maal Hijrah.

Baju Ternoda


Baju kemeja aku ternoda dengan pigmen warna cokelat datang daripada mana aku tak tahu. Kalau ada mesin basuh baju kan semudah ABC dan aku tak perlu rendam baju lama-lama sampai rosak baju kegemaran aku.

Aku cuba sental dengan kudrat tulang empat kerat, namun gagal. Kemudian aku gunakan ilmu tindakan sabun sewaktu tingkatan lima dulu. Bila hidrofilik dan hidrofobik, air panas, sabun dan sebagainya. Baru aku tahu ilmu sangat penting sebenarnya.

Rojak Punya Cerita


Sekian lama aku memendam rasa untuk kembali menulis di dalam, apa-nama, laman web percuma (blog). Tak tahu apa yang membataskan hujung jari-jemari aku untuk menganggu dilelektrik papan kekunci, selaras dengan perkataan-perkataan yang terbit dalam kotak minda aku ini. Mungkin kesibukan menyiapkan tugasan penyelia praktikal dan projek yang macam banyak. Kosentrasi aku sekarang adalah untuk menggunakan masa di pejabat sepenuhnya. Maksudnya bila balik kerja sampai rumah, goyang kaki sahaja dan besarkan perut sahaja. Tapi konsep ini aku nampak macam orang tak ada produktiviti. Tapi aku selesa hehe. Jangan tiru aku. Sebab bila difikirkan balik, takut terbawa-bawa sampai tiba masanya kita betul-betul bekerjaya. Bila kerja di pejabat dibawa balik rumah, hilang keseimbangan. Memahami Golden Ratio sedikit.

Aku nak kasi rojak ini punya cerita untuk entri kali ini sebab rasa banyak untuk diceritakan.

Tadi aku ke warong Thai nama apa entah. Nampak budak kecil sedang menyusun robot dan ultramannya di atas lantai. Kemudian dia berbasikal roda tiga mengelilingi kawasan meja di mana pelanggan lain sedang makan. Budak kecil ini aku nampak cukup matang dengan gaya mengelap basikal roda tiganya macam motosikal aku tengok. Kemudian buat gaya sedang parking motosikal. Basikal roda tiga macam dalam cerita Saw. Telatahnya nampak matang, walaupun nampak ketinggiannya macam baru berumur tiga tahun jagung. Mungkin manusia perlu memikirkan sebegitu. Luaran tidak penting. Perihal dalaman yang membina tindakan itu penting yang mematangkan kau. Macam kau goreng pisang tanduk, tanduknya tak terlihat tapi boleh dapat rasakan pisang tanduk itu tetambat di hati si pemakan bila digoreng dengan baik sekali dan cukup masak. Tidak terlebih masak atau mentah. Betul tak?

Perjalanan hujung minggu yang lalu di negeri pulau bermutiara sangat mengangumkan, bila konsep survival atau main redah sahaja sangat berkesan. Perjalanan ke Teluk Bahang dan Batu Feringgi sangat menarik jalannya yang bengkang-bengkok dan simpang 180 darjah cukup menambah trill kepada para penumpang, tetapi tidak kepada pemandu aku rasa. Selain berjalan di dalam ruangan berudara sejuk di Queensbay Mall, Prangin Mall dan sebagainya, banyak juga tempat yang dekat dengan alam sekitar di Pulau Pinang ini. Memang boleh nampak ia bermutiara. Air terjun Titi Kerawang yang sekecil itu cukup dapat menyegarkan badan. Air Terjun di Teluk Bahang pun lebih kurang macam kolam renang. Tapi ada laluan trek hutan yang menarik kalau sudah bosan dengan kebisingan kota. Ayat nak macam mempromosikan eco-tourism. Empangan Air Hitam amatlah sesuai bagi sesiapa yang nak bergambar dengan kecantikan alam untuk nampak cantik dalam gambar. Batu Feringgi sesuai untuk mandi dan acara macam Para-gliding tapi kami tak sempat nak turut serta. Kalau ditambah dengan berkhemah tanpa khemah dengan hidangan BBQ mungkin tambah baik bermalam di situ.

Puas untuk hari pertama dan hari keduanya berjalan dengan ringan-ringan di sekitar pulau, Jalan Penang, melihat bangunan lama-lama pastinya buat penggemar fotografi rasa gatal nak memicit butang untuk tangkap gambar. Oh tak lupa singgah untuk makan ikan bakar dan sotong bakar, ikan siakap tiga rasa yang memang murah. Sampai ada yang tambah ikan bakar double!

Melihatkan pakcik dan makcik yang nampak berusia di sekitar Fort Cornwallis memperlihatkan mereka masih mengekalkan budaya bermesra. Pastinya mereka yang sudah berkaca mata dan berkedut muka ini fasih berbahasa Inggeris. Memang surat khabar The Star berterabur. Menariklah.

Sedikit sebanyak dapatlah menambah pengalaman dan pemahaman untuk beberapa kali berada di Penang. Paling penting dapat berkumpul dengan sahabat lama-tak-jumpa. Hujung minggu yang bermakna lagi. Dan aku masih mencari hari-hari bermakna.
Semoga selepas beberapa bulan lebih lagi ini, sebelum aku tamatkan praktikal di Gebeng ini, aku dapat menambah lagi pengalaman dan mengubah diri sesuai dengan kelompok masyarakat di mana sahaja dan aku harapkan untuk rakan-rakan lain juga. Kalau sudah fikir itu cara kita, teruskan! Jika kau kaki rayap, teruskan merayap.

Untuk masa ini, aku sekadar nak berkongsi lagu klasik yang satu ini. Bila aku dengar dapat mengujakan motivasi aku dan aku harap orang lain pun dapat rasa yang sama. Rasa muda dan teruja!


Raya Haji


Baru selang beberapa hari pulang dari Felda Pasir Besar, Gemas dan Felda Chini, Pekan. Agak menarik raya kali ini sebab menumpang di kampung orang. Dapatlah merasai suasana kampung daripada aku beraya di rumah sewa di balok keseorangan. Haha. Ketawakan diri sendiri.

Dah lama rasanya tak dapat peluang melihat percikkan darah lembu dengan psikotiknya. Selain daripada dapat bergambar dengan lembu. Tugas melapah dan membogelkan lembu agak menariklah sebab bukan senang dapat tengok organ-organ yang pelik temasuklah organ yang itu. Sedikit menggelikan tapi cukup buat aku tertawa dalam hati ketika aku jadi orang asing di situ. Tapi orang-orang di Felda sana tak langsung mengasingkan aku. Rasa memang permai lah kalau menetap di sana daripada menetap di rumah taman yang kita pun tak tau bangsa apa yang duduk sebelah rumah.

Kemudian aku fikir bila aku dah ada duit nak beli rumah, aku nak bina rumah kampung sajalah nanti. Ada kolong bawah rumah, boleh buat letak garaj kereta. Lepas itu, adalah gaya moden sikit, rumah kayu gabung dengan tingkap kaca yang besar. Bila selak langsir, boleh nampak monyet bertenggek dengan sinaran matahari menyeri. Tapi tak tahu zaman akan datang macam mana lah bentuk bukit-bukau dan pokok-pokok nanti.

Raya Haji yang cutinya sehari saja dah cukup memuaskan aku walaupun tak dapat balik rumah sendiri. Dah memang nasib aku asyik merempat ke mana saja haha. Tapi aku tak serik nak lagi hoho. Kalau kena campak di Sabah ke Sarawak ke, negeri orang ke, negara orang ke, aku nak saja.

Memenuhi Ruang

Semalam kelkatu sibuk memenuhi ruang. Hei kelkatu, kau bukan gas untuk memenuhi ruang, kau pepejal atau molekul kompleks! Ketika itu memang seperti biasa setiap hujung minggu, ruang menjadi luas, aku satu-satunya jasad kompleks, terbaring menghadap komputer raba eh! riba.

Sambil berselimut, aku dengarkan bunyi katak memanggil hujan. Selamat datang kesunyian, tapi aku tak menyambutnya pun. Mungkin beberapa entri aku baru-baru ini asyik berbual pasal kesunyian (bila tiba hujung minggu lah). Bila fikir balik, kalaulah nanti beberapa dekad akan datang, aku tiada siapa-siapa, aku kena juga biasakan diri begini. Ini agaknya teknik latihan yang Dia berikan untuk masa akan datang.

Mungkin aku kena bijak memenuhi ruang. Terima kasih kelkatu.

Ketuk Kotak Fikiran


Baru selepas menikmati juadah yang terlebih-lebih sudah keenakkannya, sehingga membuatkan perutku mual dan letih mencernakan segala macam kenangan makanan dan minuman tadi. Kemudian aku teringat akan segala bentuk ilmu yang dicari macam cari rezeki hari ini adakah akan tercerna menjadi kenangan berguna atau terhasil jadi tahi sahaja. Kerana kadang-kadang tidak banyak yang dapat diluahkan bentuk manfaat ilmunya untuk kegunaan masyarakat, juga diri sendiri dan itu sesuatu yang menakutkan. Mungkin kurang mengaplikasikan atau bila kau tak ada musim belajar kau hilang ketajaman akal untuk memanfaatknnya. Oh masih adakah? Ketuk kotak fikiran.





Berjalan seribu tahun mencari ilmu, tak akan cukup

Lelaki Pertama


Kau
Lelaki pertama membikin rupa
Adalah yang dilihat diluar sebelum di dalamnya
Kiri dan kanan terpikul tapi tak sugul
Adakah ini amanah warisan turun-temurun?
Lenguhnya mengingatkan dan kau teringat
Dulu seperti lelaki pertama kau lihat tersenyum
Jari-jemarimu masih menguntum

Semalam yang membedakan, adalah bukan hari ini
Kerana hari ini yang mematangkan bulan untuk cahayanya
Siap siaga dibelakangnya, matahari yang menari
Sedarlah lelaki pertama hari ini

Beruskan Saja


Oleh sebab aku marahkan diri sendiri sebab tidak rajin, aku rasa nak beremosi dengan kerenah orang lain pula. Suka hati mak bapak aku je kan haha. Tapi kadang-kadang kurang adil bila ada orang dapat makan nangka tapi aku seorang yang kena getah nangka. Penat aku robek nangka. Macam itulah perkaitannya sekarang. Tapi betul ke apa yang aku rasa sekarang? Boleh nak pinjam tapi kena minta kebenaran lah. Nampak mudah tapi kadang-kadang aku sendiri pun terlepas pandang. aku jenis tak kisah. Nak buat apa pun tak apa. Tapi maklumlah, kucing pun kadang-kadang dah bosan makan ikan sampai sanggup makan rumput, kerana itu lumrahnya. Masalah jiwa kurasa, beruskan saja.

Yang kedua, tolonglah jangan buat aksi scary movie dekat aku. Tindak tanduk kau like semua aku punya post dan bersama komen dan gtalk kau yang scary movie juga, buat aku rasa neraka. Wah tak pernah-pernah aku macam ini. Tapi ini pun masalah jiwa. Beruskan saja.

Akhirnya cerita untuk beremosional berakhir dengan nafas lega bila kau ikhlaskan semuanya. Kau tak boleh anggap orang lain adalah pemangsa dan kau mangsa. Sebab mereka pun tak tahu mereka pemangsa. Beruskan saja hati kau itu acabungonzalez.

Enjin Rosak


Bibir masih merah, tak pecah dara lagi. Gelak-gelak sambil perut bergoyang-goyang. Asap dari mulut berkepul-kepul macam ekzos motor.

Bila enjin kau rosak, kau dah tak boleh tergelak lagi dah.

Batang Betik


Semalam di pejabat seperti biasa lepas mesyuarat tak jadi, mesti ada beberapa hidangan jamuan teh tak jadi, seperti kuih lapis yang macam bendera Malaysia, kuih popia dan juga buah-buahan yang segar macam epal dan betik. Selain buah paling kaya dengan vitamin C, buah betik buatkan aku teringat batang betik sebelah rumah aku dulu. Sudah jarang rasanya nampak batang pokok betik. Semenjak pokok betik di sebelah rumah aku ditebang sebab akarnya dah berlubang-lubang dikorek tikus. Batang betik ini memang berbatang lembut tetapi lama-kelamaan bila makan usia, batangnya bertambah keras. Jadi waktu pokok betik sebelah rumah aku ini muda, dan masih berbuah muda, rantingnya masih lembut dan lentur. Aku petik, dan raut epidermisnya sampai terbogel semua batang betik itu. Nah, sekarang bolehlah dikeringkan sebelum dapat ditakik untuk buat sambungan. Sambungan-sambungan tadi aku rekalah sampai jadi bentuk pistol. Jadilah pistol daripada batang betik. Pelurunya, getah ikatan daun sup dan daun bawang yang mak aku kumpul. Oh itu saja yang aku nak ceritakan sebab itu saja yang bermain dalam kepala aku waktu itu.

Oh semuanya dalam kenangan. Yang ada sekarang BB bukan lagi BB (Batang Betik). Tragik kan hidup ini?

Jangan Main Sorok-sorok


Lepas aku selak sliding door rumah, ternampaklah dua ekor cicak jantan atau betina aku tak tahu. Tapi yang pasti nampak macam tengah berbincang pasal seekor cicak yang nampaknya berseorangan di sudut paling hujung siling berandah rumah.

Ditambah dengan angin malam yang sepoi-sepoi bahasa, daun-daun kering berguguran. Dah macam aku rasanya berseorangan di rumah sewa ini. Seperti biasa setiap kali hujung minggu. Bila kaki aku tak kemana-mana. Tiba-tiba dua ekor cicak tadi datang menghampiri cicak yang keseorangan tadi. Mereka akhirnya merangkak bersama-sama ke arah lampu pendaflour, untuk memanaskan badan rasanya.

Begitulah, kalau sudah umur macam ini, janganlah yakin sangat dapat menyelesaikan masalah sendiri. Mungkin aku boleh cakap, tabiat suka simpan masalah sendiri. Rasa yakin dapat menyelesaikan masalah sendiri. Sebab utama, mungkin merasakan masalah itu masalah kecil, malu untuk menyatakan masalah, tidak mahu menyusahkan orang lain, tidak mahu memperbesarkan masalah dan yakin dapat menyelesaikan masalah sendiri.

Aku dapat lihat tabiat ini ada pada seekor cicak yang keseorangan tadi. Kalau dia sendiri datang ke arah dua ekor cicak tadi kan mudah. Lagi cepat masalah dia selesai. Berbanding dia kena tunggu dua ekor tadi datang ke arahnya. Barulah dapat sama-sama merasai kehangatan lampu pendaflour. Cicak oh cicak.

Sudah terbiasa tak mahu membabitkan masalah sendiri dengan orang lain. Tak boleh sebenarnya. Sehinggakan masalah yang membawa kesan besar. Sebab dulu-dulu mak sendiri dah bagi nasihat jangan main sorok-sorok waktu maghrib nanti kena sorok dengan hantu. Apa pun waktu bekerja lah terutamanya, jangan sorok masalah sendiri-sendiri. Apa pun, ada feedback daripada member aku. Ayatnya berbunyi begini.

'Sembunyi yang duka, tunjuk yang gembira'
atau lebih tepat, 'Hilangkan yang duka, tunjuk gembira'

Oh disebabkan aku nak berkongsi masalah, aku nak berkongsi masalah penyakit kencing tikus yang agak berleluasa sekarang. Nama penyakit macam tak yakin je kan sejenis penyakit. Tapi bahaya. Sila elakkan pergi ke kawasan perkelahan seperti air terjun atau sungai sebab kebanyakkan kes di Kedah dan Pahang adalah tempat-tempat macam ini. Untuk sementara waktu. Risau juga kalau muntah-muntah balik dari air terjun. Simptom-simptom sahaja. Jadi beringat sebelum terlambat. Kalau rasa demam yang kau memang rasa badan lenguh-lenguh terus kejut doktor bangun tidur! haha (kes doktor kat klinik UTP)

Hari Sabtu Malam


Baru rasa selesa lepas mengalas laptop dengan kotak kasut Blundstone, 'The Greatest Australian Boot Company'. Kasut company percuma. Bukan beli pun. Tak perlu dibanggakan. Haha. Macam itulah kadang-kadang ada perkara yang kita suka banggakan sedangkan tidak perlu dibanggakan, atau tak perlu berbangga-bangga. Contohnya seperti di bawah.

(Bayangkan ada gambar lelaki berpeluk dengan makwenya.)

Aku balutkan tiga bantal dengan selimut aku yang berkotak-kotak oren itu dalam susunan memanjang. Kemudian aku baringkan. Memang nampak macam bentuk jasad sedang berbaring. Sengaja buat begitu untuk hidupkan rumah sebelum aku keluar. Lampu tandas dan lampu ruang tamu yang tak rupa ruang tamu aku buka suiznya biar nampak ada orang di dalam rumah. Kononnya taktik untuk mengelakkan pecah masuk rumah.

Malam itu aku terus berlalu dengan moto milik bapaku ke Kuantan. Tujuan utama nak menghiburkan hati yang keseorangan untuk hari minggu begini. Sadis sekejap. Mungkin ini memang rasanya membujang. Jalan raya daripada Balok Pantai, Beserah sehingga Bandar Kuantan terasa macam 'bapak aku punya'. Alamak rasanya macam jiwa rempit biarpun bukan motor RXZ mahupun motor EX5 yang kutunggang. Sedikit sebanyak mengalir sedikit jiwa rempit itu. Alah, sama sahaja konsepnya, pulas minyak dan tukar gear kelajuan. Mazda 6 pun kalah tau aku potong tadi.

Balik daripada menonon wayang, jam 12.00 malam lebih kurang aku terus pusing-pusing Kuantan lagi. Sengaja melihat suasana malam. Banyak 'benda' yang aku jumpa tapi biarlah rahsia. Selepas pusing-pusing hampir 20 minit, aku pun berniat pulang. Memikirkan jalan makin lengang nampaknya.

Berlalu di Pantai Batu Hitam. Ada bau-bau wangi, tapi selalu aku endahkan. Mungkin bau sabun kakak atau makcik yang tengah mandi tengah malam. Sambil memulas minyak, aku jeling-jeling di cermin sisi, manalah tahu ada benda pelik. Kemudian nampaklah benda hitam terbang-terbang. Nampak macam panjang saja. Berderau juga. Dalam cermin sisi kanan motor aku. Bila tiba lalu di bawah lampu jalan, barulah aku perasan itu ekor kepala sweater aku rupanya. Berderau juga lah.

Kemudian aku pun sudah bosan dengan cerita-cerita pusing Kuantan daripada tadi. Hendak disimpulkan cerita, aku dapati dalam kebisingan siang, dalam kesunyian malam, tidak dapat mengalahkan kesunyian dan kebisingan di dalam hati.

Bila aku sampai depan pintu pagar rumah, aku tersengih bila nampak ada orang terbaring di ruang tamu. Aku rasa lega, nampaknya dah ada teman. Aku bukak pintu sliding. Baru teringat itu bantal-bantal yang aku balut tadi. Siot.

Cadar, Alas Tempat Tidur Kita Nanti


Mungkin tidak semua pernah merasa baring di atas toto yang cadarnya hasil jahitan kain perca. Kalau sudah baring di atas toto itu, akan terlihat corak kain perca di atas langit-langit rumah yang sama corak jahitannya. Sedikit lawak untuk siapa yang pernah melihatnya. Seolah-olah berbaring di atas langit-langit rumah pula. Tidak pula mereka mengeluh tidak cukup tidur. Walaupun beralaskan toto bercadarkan kain perca. Pada ketika itu, fikiran mula berawang-awangan sambil berfikir, adakah kita dapat mengubah langit-langit rumah ini menjadi siling berbatu sambil dihiasi lampu tidur berbatu mutiara?

Tak semua membesar di rumah yang ada bilik khas untuk anak bujang atau anak dara tidur dengan selesa. Ada kalanya ruang tamu yang tidaklah luas ruangnya sudah cukup disyukuri mereka untuk dijadikan tempat tidur. Berbaringlah mereka semua itu dengan kombinasi gaya bebas atau lebih jelas bergelimpangan. Haha.

Maka apabila usia meningkat belasan tahun, telah diberikan rezeki untuk dapat bilik tidur dengan katil yang selesa. Kali ini tiada lagi toto bercadar kain perca. Katil satu tingkat dengan tilam empuk, bercadar dan berbantal khas. Sedondon pula kain cadarnya. Katil asrama. Haha.

Konsep atur cadarnya tetap sama macam toto, perlu dikebas dan dikemas setiap hari. Selepas itu meningkat usia 20-an, cadar katil kini boleh dipilih pula. Sebab sudah ada sedikit wang di tangan. Jadi dapatlah memilih dan membeli corak cadar yang berkenan. Cadar tilam kali ini berbunga-bunga dengan warna yang menarik pandangan, pasti tertawan siapa melihat. Tetapi untuk alas tidur sahaja pun. Oh untuk saat ini, dapat juga bilik tidur sendiri. Berdua lagi. Yelah, di rumah sewa sewaktu di universiti.

Setelah selang beberapa tahun, dapat pula menikmati bilik tidur dengan cadar yang lagi cantik coraknya. Coraknya kali ini nampak matang. Tidaklah berbunga-bunga. Anak jantan, adalah pilihan coraknya sendiri. Malah ada bantal peluk tambahan untuk dipeluk. Maklumlah bujang...

Kemudian setelah umur mencecah 30-an, cadar tilamnya bertukar menjadi lagi lebar. Cukup-cukuplah untuk dua orang. Siap dengan comforter atau selimut tebal yang memang lebarlah. Maklumlah sudah beristeri...

Tetapi tiba-tiba cadar katilnya kali ini berbeza sedikit daripada yang biasa menjadi alas untuk tidur. Masih berbunga. Masih sedondon. Cuma tiada toto dan tilam empuk. Habis cadar itu membalut tubuh seolah-olah seperti bayi dibedung, tangan tidak mampu digerakkan.

Kain batik emak yang biasa disidai di ampaian tidak kelihatan. Cadar, alas tempat kita tidur nanti.


Happy Birthday Tok U


Sepertinya hendak saja aku pos entri ini di opis tadi. Tetapi tidak sempat sebab mungkin tidak ada privasi di situ. Seperti biasa lah, opis tempat untuk bekerja, bukan buat-buat ada kerja. Haha

Oh ya selamat hari lahir kepada aku. Agaknya kalau ada memori waktu nak terberanak keluar, barulah kita tahu nak hargai yang melahirkan kita 100%. Terima kasih kepada semua yang memberikan ucapan sms, fb, dan melalui kata-kata. Satu ucapan ibarat satu doa untuk kita semua.

Edisi Raya 2010


Tapi kali ini aku seronok nak berbicara pasal bertemu kekasih-kekasih. Kekasih, orang yang disayangi dan kalau tak percaya buka Kamus Dewan Bahasa dan Pustaka. Edisi ke berapa kau orang pilihlah sendiri. Macam raya juga, macam-macam edisi. Edisi raya kali ini aku boleh simpulkan begitu bermakna lah. Ini bukan ucapan yang digunapakai setiap tahun ya. Tapi secara teknikalnya, memang pun setiap tahun macam itu "raya tahun ini paling bermakna". Pengakuan tahunan. Dah memang setiap tahun rasa macam itu, tak salah buat pengakuan tahunan macam itu.

Macam biasa kalau beraya, tidak singgah ke rumah makan kuih tat, teguk air berkarbonat sambil mengumpat, bukan raya namanya. Raya bila dapat jumpa kawan-kawan lama dan keluarga memang rasa meriah. Bukan apa, sambil-sambil dapat bertukar cerita selepas dah lama tak jumpa. Maklumlah, masing-masing sudah ada hala tuju sendiri dan alhamdulillah masing-masing tertuju.

Menjadi pemegang umur 20-an buat rasa terbuka untuk menerima sesuatu yang baru dan menerima sesuatu yang lama ditinggalkan. Kiranya, tak adalah istilah malu nak jumpa lah, malu nak bergaul balik lah. Bukan apa, memang sudah begitu coraknya. Mungkin ada sebabnya. Rasakan sendiri, cariklah balik kawan-kawan lama, yang jauh dirapatkan, yang dekat di hati dinikahkan. Pon boleyhhhh...



Jadi Itulah Erti Kasih Sayang


Malam itu selepas aku mandi menyejukkan badan, dek kerana rasa badan melekit. Peluh-peluh sudah semestinya asyik keluar daripada liang-liang yang aku namakan liang cari rezeki. Sehingga menampakkan sedikit kebasahan di bahagian yang aku pun tidak mahu sebutkan. Takut menganggu kosentrasi aku sendiri sedang asyik menulis entri ini malah pembaca sendiri. Selesai mandi, lagu P Ramlee dimainkan. Tajuk lagu "Berkorban Apa Saja". Tingkap lungsur masih terbuka bahagian sebelah sahaja. Bila mula P Ramlee buat nada "mmm..mmm.." tengkok aku meremang sedikit, apatah lagi suara nyanyian P Ramlee seolah-olah berbisik sebab aku pasangkan earphone di telinga, takut menganggu sahabat yang enak dibuai mimpi. Aku pandang tingkap langsir tadi. Tidak ada apa-apa, cuma gelap. Aku teruskan mendengar, dengan tujuan hendak menghayati lirik lagu tersebut.

Apa yang nak aku kongsikan semuanya ada dalam video ini. Scene filem Hang Tuah oleh P Ramlee. Oh ya kalau nak lagi meresap maknanya, tonton video ini selepas mandi dan tengah malam, buka tingkap luas-luas.

Merdeka Untuk Kau, eh! Aku


Mungkin bila dapat melangkahkan kaki keluar dari rumah untuk satu ketika, kita rasa sudah merdeka. Tetapi sebenarnya tidak. Itu pengorbanan.

Alamak haih, mungkin untuk tempoh masa ini aku dicop sentimental. Bukan betul ke apa yang aku tulis? Mungkin dulu kau pernah rasa, bosannya duduk rumah menghadap tingkap, pintu dan jamban yang sama hari-hari. Rutin harian seperti dikejut, dicubit untuk bangun pagi buat bengkek. Termenung dalam tandas sambil tercangkung adalah cara terbaik untuk top-up tidur kau yang diganggu itu. Tapi bila tiba-tiba mak kau jerit, barulah kelam-kabut nak mandi, sampai lupa gosok gigi. Bila balik dari sekolah, kau disuruh beli santan lah, kelapa parut lah, daun sup secekak lah dan sebagainya. Tapi lama-lama kau dah biasa dan rasa normal berada di rumah sendiri. Bila cuti sekolah, kerja kau nak merayap saja entah main polis entry sampai ke mana. Tapi mak kau mana kasi main panas di tengah hari. Ketika itu kau rasa terkongkong. Bila tiba dapat pergi sekolah asrama, kau rasa seronok dapat keluar rumah kononnya dapat buat semua benda sendiri. Tapi tipu semuanya. Haha. Merdeka dapat keluar rumah? Kau berkorbanlah dengan kerinduan kau itu.

Tapi tidak salah keluar rumah untuk tujuan baik. Dapatkan pengalaman. Selamat hari merdeka!
Hahahahaha (ketawa depan muka sendiri... macam mana tu? Jelaskan.)

Harmoni






Pendidikan seperti dari hujung telur ke hujung telur yang lagi satu. Makanlah sehingga kulit habis dikupas.

Selepas Jarum Saat


Keinginan datang, sesuatu seperti jarum minit akan bergerak, selepas jarum saat melengkapkan ukur radius jam. Sebab itu apa yang berlaku sekarang. Bila teringin untuk berubah kepada minat yang baru. Lebih klasik, buat aku teruja pula sehinggakan lagu-lagu omputih 50-an aku korek. Sedikit sebanyak semuanya mempengaruhi semua yang aku buat termasuk bila bab mereka sesuatu. Inspirasi semacam ini nampak bagus dan gembira dengan ilham yang dianugerahkan-Nya.

Siapa yang tak kenal dia ini kan?


Dari Bukit Pelindung ke Teluk Cempedak



Sesuatu yang menggembirakan adalah yang paling dekat dengan individu tersebut, walaupun kadang-kadang hidup ini memang seolah-olah sudah sediakan blok-blok masa untuk kita wajib rasa kesunyian. Maka dengan ilham semacam ini, kita masih gembira walaupun terasa berseorangan, jauh daripada kebiasaan.

Macam betul pula, kita bermula dan berakhir dengan keluarga sendiri. Ya, kita lahir saja, keluarga kita yang menyambut dengan kegembiraan. Kemudian kita dibedung dengan kain lampin-boleh-cuci-balik, seperti kepompong. Tiba masanya kupu-kupu adalah kita dan bukan rama-rama. Sebab rama-rama sebenarnya tidak berwarna-warni kepaknya. Stereotaip.

Selepas jarum saat, jarum minit menyusul, tandanya sudah satu minit. Kalau sudah berminit-minit, maknanya memang aku sudah lama tidak mengebah tilam blog ini. Mungkin kekangan masa dan lembapnya jaringan Broadband ini macam nak mati. Sekarang masih di Kampung Melayu Majidee dan acara hari-hari ialah berbuka dengan keluarga. Oh kaki aku memang tak pernah berehat. Sentiasa cari alasan untuk berjalan, jumpa kawan lama dan sebagainya. Tidak apalah, asalkan bahagia untuk selepas jarum saat yang seterusnya. Ya hidup berterusan, Selamat berpuasa! (Tidak terlambat rasanya).

Mengangkat Sel Mati

Khemah putih berterbangan di udara setinggi 6 meter. Tinggi lagi bulu-bulu roma tengkuk dan bebulu kaki aku terangkat. Menerbangkan segalanya, jualan berbuka puasa, dan termasuk tiga nyawa.

Sahur berdarah. Menunya istimewa, jari-jari budak belasan tahun, dan ibu bersalut darah. Tidak lupa jugak bapa berinti peluru.

Seperti krim pencuci muka, mengangkat sel mati!

Seribu Tahun Takkan Mungkin


Misery lagu Maroon 5 menggetarkan tetulang osikel aku. Hujan lebat di luar sedikit-sedikit mengganggu melodi lagu ini yang buat kepala aku terhangguk-hangguk layan macam lagu reggae. Ada empat ekor kambing sedang bermain gelongsor. Oh bukan, sedang berteduh di bawah gelongsor kerana mungkin kambing tidak suka mandi hujan. Sebaliknya di bahagian court badminton, ada sekumpulan budak-budak kecil sedang seronok bermain bola dalam hujan. Setakat ini adalah bentuk hiburan di sini. Ada taman sebenarnya di hadapan rumah sewa aku ini. Sambil aku menaip benda alah ini, aku baring meniarap melepet di hadapan pintu sliding rumah. Hari ini hari melepak di rumah sewa yang macam padang bola ini. Tidak ada apa-apa selain oksigen, karbon dioksida, gas-gas adi, hidrokarbon dan adalah tiga jasad molekul yang kompleks.

Seperti kambing dan sekumpulan budak-budak tadi, pernahkah tertanya dengan perihal diri sendiri siapa diri sekarang? Kadang-kadang manusia hendak sesuatu itu nampak sempurna. Sesempurna mana, itu aku mungkin susah untuk nyatakan di sini. Bila nampak yang lain lebih sempurna, kita cuba untuk jadi begitu atau menjadi lebih baik.

Contohnya kau lahir dan sekarang engkau dalam kelompok jiwa-jiwa yang terletak pada tempatnya. Cukup sempurna. Ada kebiasaan, siap dengan pakej fizikal dan gaya. Kau akan sedar bila kau lihat orang di sekeliling engkau. Mereka berbeza dengan engkau. Perbezaan itu yang membuatkan tercetusnya pertanyaan tentang perihal diri sendiri.

Tanpa kita sedar juga, mereka juga sebenarnya tidak sempurna seperti yang dijangka.

Lagu Misery tadi sudah habis dimainkan. Diganti pula dengan lagu Bumi Putra Rockers, Seribu Tahun Takkan Mungkin. Seolah-olah menjawab persoalan tadi. Haha

Debat Ala Parlimen


Assalammualaikum dan salam sejahtera, tuan speaker dewan, fraksi pembangkang yang saya hormati, fraksi kerajaan hari ini yang nampaknya, cukup berkenyakinan serta warga dewan sekalian.

Usul perdebatan kita pada hari ini, "Kaum Hawa Perlu Belajar Membuat Kuih Raya". Saya selaku ketua daripada fraksi pembangkang menerima definisi yang diutarakan oleh Perdana Menteri daripada fraksi kerajaan.

Warga dewan yang dimuliakan. Kami di barisan pembangkang ingin meletakkan beban pembuktian di atas bahu fraksi kerajaan. Kami mahu, mereka buktikan. Bukti yang jelas membuktikan bahawa kaum hawa perlu belajar membuat kuih raya. Bukannya faktor-faktor yang berupaya, ataupun pemangkin, tetapi bukti yang jelas.

Maafkan saya tuan speaker dewan. Kata-kata aluan ini membuatkan kepala saya pusing dibuatnya. Secara kolektifnya, jika tiada seorang wanita yang belajar membuat kuih raya, siapa yang akan menjual kuih raya? Realiti dunia pada hari ini menunjukkan bahawa kuih raya itu adalah produk, maka setiap produk pasti ada pengeluar. Tanpa pengeluar kuih raya maka anak-anak generasi ini bakal merayakan Hari Raya Aidilfitri tanpa kuih raya. Keadaan ini sungguh menyedihkan warga dewan parlimen sekalian.

Ramai generasi hari ini berkejar-kejar menggumpul kuih raya untuk sambutan Hari Raya Aidilfitri. Malah ada yang sanggup beli sahaja dengan mudah. Maka dengan itu ramai yang tidak mahu atau malas mempelajari ilmu membuat kuih raya. Kami di barisan pembangkang membawa usul agar semua lelaki atau perempuan mempelajari cara membuat kuih raya atas dasar, sekadar mencukupi untuk hari berbahagia tersebut.

Izin laluan yang berhormat! (Panggilan pertama)

Semua warga dewan duduk tidak senang. Ada yang terjatuh daripada kerusi dan ada yang terus lari ke tandas, hendak terkucil agaknya.

Izin laluan yang berhormat! (Panggilan kedua)

Semua warga dewan tertidur kerana bosan agaknya.

Izin laluan yang berhormat! (Panggilan ketiga)

Semua warga dewan terus bangkit!

2030


Sekeliling nampak matahari terbit, yang membingkai ialah gunung-ganang tapi aku tak tahu nama gunung itu. Sudah lupa agaknya. Burung-burung berkicauan. Ada seekor hinggap di atas kaki katil. Tiba-tiba sahaja burung tadi berkokok. Selepas menggeliat sedikit bagi otot regang, aku padam projektor hologram tadi. Skrin putih tergulung automatik membuka bidai. Disebaliknya hanya tembok biasa bukan tingkap seperti tingkap zaman kuno dahulu. Selepas solat Subuh, aku masukkan sejadah dalam poket seluar.

Benda Yang Paling Dihargai Untuk Masa Ini


Kasut old skool futsal Nike hitam legap dengan kombinasi warna hitam, biru, dan emas. Bahagian tapak kaki agak slim. Dalamnya ada tapak berwarna biru. Sangat bermakna buat masa ini. Kalau bundle memang harga murah. Walaupun bundle tapi hargai sangat, berapa nilai peluh dan daki-daki yang terkumpul dalam kasut itu. Manfaat daripadanya terlalu banyak, aku fikir. Daripada serendah harga kasut ini, bakal dilaburkan untuk sebesar-besar nilai kenalan baru yang bakal aku dapat. Termasuk pengalaman-pengalaman baru. Sepanjang aku dengan kasut ini lah.

Yang kedua, aku baru perasan yang aku tak dapat ingat bila pertama kali aku ada memori. Paling busuk pun aku ingat aku bertenggek atas tembok main conteng-conteng. Yang pasti aku masih kecil lagi lah ketika itu. Memang tak ada kerja dah besar panjang main conteng-conteng atas tembok. Hargai pertama kali aku ada memori. Aku kurang arif. Aku pun tidak cukup maklumat adakah waktu kita bayi dulu kita sudah ada memori atau tidak? Kalau ada, bolehkah kita recall memory untuk saat-saat kita menyusu atau ketika keluar daripada perut ibu? Google terus.

Air Mata Atas Epok-Epok



Macam serial killer itu kakak aku. Sekitar tahun 90-an dahulu aku pernah titiskan air mata atas epok-epok. Bukan sebab apa, aku tak selesa bila ada photographer tangkap gambar secara candid. Tengoklah hasilnya. Sudah menjadi sejarah sehingga hari ini.

Bilangan epok-epok atas meja itu mungkin tidak terkira oleh aku. Macam main teka kacang dalam balang. Begitulah nak menunjukkan tak terkira jasa emak abah kepada kita. Kita boleh isi borang 'Peraduan Teka Epok-epok Atas Meja'. Siap ada bayaran pendaftaran untuk satu borang. Bayar dan teka banyak kali pun boleh. Tetapi susah nak dapat teka dalam bilangan yang tepat. Biasanya bilangan yang hampir akan dikira pemenang.

Jadi persoalannya sekarang, siapa yang dapat teka bilangan yang paling hampir?

Sama ada teka bermula nombor 1 sehingga tak terkira atau teka secara rambang. Pilih secara rambang macam engkau melepaskan batuk di atas tangga. Walaupun duit tak keluar banyak. Bolehlah nak makan KFC hari-hari.

Alangkah baiknya kalau teka bermula nombor 1 sehingga tak terkira. Barangkali jawapan engkau tepat. Kalau misalnya tak sempat nak capai nombor paling tepat sebelum tarikh tamat peraduan, paling hebat engkau dapat yang paling hampir. Cepat-cepat invest duit sekarang. Tak nak ke hadiah 'Pemenang Teka Epok-epok Atas Meja' ?

Aku pun tak nak titiskan air mata atas epok-epok lagi.

Hidup Ini: Bila Engkau Baik Sikit/Sangat


Selalunya bila dapat peluang melepak dengan perokok, aku buat benda lain selain gelak-gelak tengok telatah mereka. Aku memang tak hisap batang rokok, tapi aku sudah biasa jadi perokok pasif. Lagi seronok agaknya sedut asap macam air compressor. Kadang-kadang tak dapat nak mengembek bila masuk kandang kambing. Tapi kita masih boleh tak mandi seperti kambing busuknya. Sebab di dunia ini tak semua manusia serupa. Kalau semua suka korek hidung depan umum, siapa yang akan jadi si pencaci maki. Tak seronok pula drama di dunia ini.

Semalam aku tengok pontianak dengan mata kepala aku sendiri. Memang kadar penceraian pontianak dengan manusia null. Banyak adegan-adegan yang kalau perempuan tengok terjerit-jerit batin mereka. Tapi cerita ini aku minat dengan dialog-dialog dia.

Macam magnet, dia (Edward) bergerak, kamu (Bella) bergerak.

Bukan sebab graviti yang membuatkan aku berdiri di atas Bumi (Jacob), tetapi kamu (Bella)

Aku (Jacob) lagi 'panas' daripada kamu (Edward).

Antara ayat-ayat yang double meaning sampai aku tiba-tiba tergelak. Berbalik kepada hidup ini: Bila engkau baik sikit/sangat. Apa yang aku nak ceritakan ialah pasal manusia dan pontianak bersama bercinta (Geli sikit pankreas). Maksud aku, walau siapa engkau boleh sahaja engkau duduk terkangkang sama makan durian. Bila engkau baik sikit/sangat, tak buat hal, mereka akhirnya akan hormati engkau.

Ingat Lagi Zaman Engkau Goncang-goncang Pensel Pilot Shaker?


Aku tenung baik punya pensel Pilot Shaker empunya sahabat yang duduk sebelah aku. Maklumlah, ketika itu pensel itu barang panas, macam moto 135 LC. Tapi ketika itu aku tak lahir sebagai seorang pencopet. Aku tahu berdosa. Sekadar melihat springnya digoncang dengan penuh rapi, sehingga mengeluarkan unjuran batang karbon yang amat selesa bila hendak menulis. Begitulah apa yang kita dapat daripada pensel Pilot Shaker ya kawan-kawan.

Aku tak begitu teruja menggila hendak miliki segera pensel tersebut. Waktu itu aku belum bekerja, maka aku hanya mampu miliki pensel 2B yang ada pemadam merah di hujungnya, hasil duit bapak aku. Malah ketika zaman poket Digimon yang boleh buang tahi-tahi digi pet itu pun aku bukanlah teruja sangat nak miliki. Oh itu pun konsepnya goncang-goncang untuk kelangsungan hidup digi pet tersebut.

Mungkin aku tidak pandai merengek hendak pensel Pilot Shaker itu. Haha

Kemudian ada satu zaman semua anak-anak muda macam aku ketika itu, gila main pemadam. Pemadam murah sahaja yang ada banyak lambang bendera negara seluruh dunia. Memang bijak pencipta pemadam zaman itu sebab selain dapat kaya raya jual pemadam, mereka mewujudkan budaya belajar Geografi.

Kemudian ada satu zaman ramai yang guna pengorek pensel berbentuk silinder yang paling istimewa ada cermin bulat di belakangnya! Engkau orang boleh gunakan cermin itu untuk bermekap, betulkan tudung, ataupun nak tengok bulu hidung panjang atau tidak. Kalau bosan, engkau orang boleh main pantulan cahaya, macam laser! Tak payah beli laser besi yang ada banyak bentuk itu. Oh zaman main laser pun ada. Waktu itu sudah siber sedikit. Waktu ustazah tengah ajar munakahad, boleh main suluh-suluh.

Selepas itu, aku pun sudah tidak bisa berbicara panjang. Mata seperti sudah ada syaitan bergayut. Pada kali ini apa yang aku hendak simpulkan ialah kadang-kadang kita tidak perlu keep-up-to-date sangat untuk benda-benda tidak penting macam pensel Pilot Shaker. Sebab engkau boleh miliki pensel 2B, itu sudah mencukupi. Engkau masih mampu menulis. Cerita-cerita yang lain selain pensel Shaker itu tiba-tiba sahaja aku tersentimental.

Sudah Tengah Hari


Sudah tengah hari dan aku masih sakit hati bila photoshop tak berfungsi. Semuanya kerana nombor siri entah apa yang nak jadi. Nampaknya malam tadi gayanya macam aku sudah reka poster dalam mimpi.

Tak apalah, foto-foto tambahan dan susunan perkataan sudah dibayangkan. Tinggal mahu execute saja. Kali ini aku nak tersiratkan maksud dalam poster teater Bedah. 'Dulu pernah suci, tapi sekarang tidak lagi'. Itu quote untuk poster kali ini. Darah merah dan kain batik adalah elemen paling seksi.

Semua ini untuk poster kali ini. Orang kata kalau tak dapat meluahkan melalui perbuatan, boleh juga melalui penulisan. Nanti aku tunaikan.

Sabut dan Batu


Rasa kurang senang bila air di dalam gelas mencurah-curah secara berlebihan. Sehingga membanjiri meja makan dan lantai. Kita boleh tuang air di dalam gelas tapi tak perlu nak tuang sampai mencurah air keluar. Tidak kisah apa jenis air itu. Yang penting air itu sesuatu yang berharga dan sesuatu yang bisa menimbulkan sabut dan menenggelamkan batu. Bila untung timbul lah sabut, tenggelam lah batu.

Maka dengan itu, percayalah pasti ada yang cuba menenggelamkan sabut itu. Pastikan apa yang kita keluarkan akan masuk kembali sebagai sesuatu yang berguna, tidaklah ia membawa sia-sia dan mudharat.

Nasib Baik Pontianak Tak Minta Izin Nak Tumpang Bonceng


Malam ini aku masih di sini dengan laptop dan juga ear plug di dalam kocek Nomex kuning diraja. Tak lupa juga boot bersama kaki yang terperap di dalam, bersama stoking berbau. Cantik juga pemandangan malam lampu neon di sini. Seperti kunang-kunang dan sesekali bila nampak berkelip umpama bintang-bintang. Lampu raya yang berkelip pun susah nak kalahkan kecantikan kerlipan seperti itu.

Selepas itu aku duduk pekena teh panas bersama sup yang kuhirup dengan seorang diri ini yang masih mentah. Jikalau dibandingkan dengan mereka yang berada semeja dengan aku. Perkara yang menarik bila dapat duduk semeja dengan mereka. Oh hati ini berkata jadilah diri sendiri. Ternyata benar kata hati lalu menutup kata malu tersipu-sipu.

Seperkara yang aku belajar hari ini adalah benar bila niat baik untuk menghisap ilmu seperti kau sedut sirap melalui straw, pasti ada yang cuba nak tumpahkan cawan berisi sirap itu sebelum kau dapat sedut. Perkara yang keduanya, menjadi lebih rapat bila ada nasihat. Duduk di dalam kereta bergerak sambil mendengar nasihat, bukan sesuatu yang selalu dapat. Paling utama, ambil berat, macam kau ambil berat sungguh-sungguh tentang connection LAN atau wireless.

Malam bersama kunang-kunang itu aku belajar dan dekat dengan minat.

Nasib baik pontianak tak minta izin nak tumpang bonceng.

Johor Lama
















Setakat ini tempat ini tak ada hal selain daripada pengalaman baru setiap hari. Kena cari banyak lagi atau senang kata kena cipta pengalaman. Jumaat petang lepas selesai presentation depan Jayavishnu A/L Rajasingham, aku terus pergi Kuantan beli tiket balik JB.

Tengah kemaruk nak daki gunung tapi kurang berpeluang untuk kali ini. Jadi ambil kesempatan berkhemah di Desaru pun jadilah. Walaupun Desaru itu macam cikai sahaja orang kata. Bak kata
orang kali ke berapa pun kau pergi mestilah pengalamannya berbeza. Betul tak? Samalah macam kawin kali pertama dengan kawin buat kali kedua, ketiga atau keempat.

Bernasib baik malam itu tidur setengah nyenyak sambil disuluh lampu bulan purnama penuh rasanya. Macam orang pasang sportlight terangnya. Sebelum itu sempat meratah ayam BBQ dan udang 500g bersama frankfurt yang boleh tahan rempah BBQ-nya. Air tangan budak-budak ini.

Agak teruja bila dapat melawat Kota Johor Lama sebab aku pun pertama kali melawat kawasan kubu Johor Lama, kawasan jeti memang cantik. Siap curi-curi tangkap gambar atas bot orang. Daripada jeti boleh nampak jambatan yang menyambungkan Johor Lama dengan Kong Kong.

Kawasan lembah Sungai Johor ini masyuk untuk dilihat rupanya. Tempat-tempat yang menghijau atau membiru macam inilah memang dekat dengan jiwa aku. Rasa puas.

Oh tak lupa juga buaya-buaya Sungai Johor yang kena kurung untuk tatapan umum. Pak Cik buaya memang bagus boleh cerita pasal buaya dengan baik. Sekurang-kurangnya tahu buaya ada lidah tapi melekat kat tekak. Paling penting buaya patahkan tulang mangsa dulu sebelum kena telan. Jadi jangan gelak terkekek-kekek bila nampak buaya tua tak ada gigi. Dia masih boleh telan engkau!

Yang penting malam Sabtu itu dapatlah berkumpul dengan sahabat-sahabat lama. Aku rasa bara api terlupa nak timbus dengan pasir. Kononnya kenangan sepanjang Sabtu Ahad itu juga masih membara. Jiwang gila...


Kunci Pendua


Kunci pendua ini sangat penting. Aku baru tahu macam mana tauke Cina buat kunci pendua. Ada mesin macam jenis mesin pengasah. Kalau belajar Kemahiran hidup dulu korang tahu kot. Mesin berjeriji tajam untuk asah jenis pepejal keluli atau besi. Konsepnya mudah saja. Letakkan kunci asli pada pemegang. Kalau korang tengok pada kunci, ada lurah-lurah atau takik. Pada hujung mesin itu, letakkan blok kunci yang tak ada lagi lurah-lurah atau kesan takik. Pada bahagian kunci asli, ada satu unjuran besi. Bahagian kunci asli dan blok kunci ini bersambung. Jadi blok kunci akan ikut mana-mana arah kunci asli digerakkan ke hadapan atau ke belakang. Unjuran besi bertindak macam penahan bila masuk dalam ruang lurah-lurah atau takik kunci yang asli itu. Jadi blok kunci akan diasah secara automatik.

Jangan buang kunci pendua sesuka hati. Membazir tahu tak? Kunci pendua ini macam zuriat yang lahir di dunia. Bila kunci induk hilang, kunci pendua ini akan membuka pintu. Pintu kebahagiaan dunia dan akhirat. Doa anak soleh. Jadi buatlah kunci pendua banyak-banyak. Sebab bayangkan kalau tiada kunci pendua. Aku nak 6 bilangan kunci pendua. Target saja...

Oh terima kasih Anuar Samad sebab sudi temankan aku berjalan ke Kuantan. Hari minggu pertama di Gebeng.

Ole-Ole



Rasanya sudah lama tidak memuntahkan perkataan-perkataan.Rasa kehilangan. Sebelah aku untuk masa sekarang ada budak yang sama-sama praktikal dengan aku. Duduk kerusi sebelah-sebelah satu kotak pejabat. Keadaannya nampak manis atau dalam bahasa Inggerisnya 'so sweet'. Tapi yang di sebelah aku ini lelaki. Budak praktikal kena kongsi kotak pejabat. Apa yang seronok di CUF Gebeng ini ialah bila engkau berpeluang pergi Plant Site. Seronok dapat tengok
pemanas air besar-besar gergasi. Tapi mula-mula aku malu gila nak masuk control room nak tanya pasal operation. Sikit-sikit belajar macam mana nak layan orang berpengalaman ini.

Memang banyak benda menarik di sini termasuklah drama-drama kehidupan yang baru dilalui. Daripada kisah aku menumpang rumah orang di Chini, Kemaman sampailah perjalanan merempit, dibonceng sampai sakit punggung ke Kerteh dan Gebeng yang indah. Rasa macam pelarian pula, muka dah tebal 10 inci dah ni. Oh tak lupa juga bermalam tepi Pantai Balok sebab tuan rumah yang cekik darah yang memang macam haram.

Aku rasa ia sesuatu yang sangat bermakna dan boleh jadi ole-ole nanti bila sudah tamat. Rasanya semua orang melalui perkara yang sama. Tema dan persoalannya sama tapi plot ceritanya berbeza.

Yang menarik di sini rumah sewa yang kami sewa memang dekat dengan pantai. Jadi kalau bosan-bosan, aku nampak dalam bayangan aku berlari-lari di tepian pantai ala-ala Hollywood kononnya.

Jangan tertipu dengan tuan rumah yang suruh bagi deposit 1700 tapi rumah macam dah hangus. Walaupun dah cari rumah sewa dalam mudah.com , jangan percaya dengan satu rumah sewa saja. Sebab nanti akhirnya kena menapak cari sebab ada yang lagi selesa dan harga berpatutan.

Jadilah diri sendiri sebaik mana yang boleh. Bila baik dengan orang, orang buat baik dengan kita. Ini betul ini bukan suka-suka. Ungkapan ini mungkin dah naik pecah gegendang telinga orang dengar. Tapi bila mula intern ini aku rasa betul-betul berguna pula. Mungkin orang lain rasa macam poyo saja kan tapi ini betul-betul.

Banyak Drama Yang Boleh Dilihat di Luar Sana

Peti ais atas kepala, aku sudah campak jauh-jauh. Terasa ringan sedikitlah kepala seperti bersayap mahu terbang. Bila final exam habis, rasa masa itu terlalu lama. Tak banyak perkara yang boleh dibuat. Hendak ke Ipoh, sudah tak tahu nak buat apa. Sedangkan baru beberapa jam sahaja berlalu sebelum aku tulis entri ini.

Sekarang ini sedang menonton apa yang akan aku alami untuk tempoh 8 bulan akan datang. Teringin hendak merasai perkara-perkara baru untuk tempoh itu. Pendapat aku, bukan mudah hendak dapat peluang sebegini. Kadang-kadang cemburu bila mereka yang sebaya bila masuk Universiti lain, sudah ada rumah sewa dan duduk di luar kampus. Keadaan sebegitu aku rasa macam lagi menarik berbanding kena duduk dalam kampus. Susah nak dekat dengan masyarakat luar.

Maksud aku, bila duduk dalam kampus, susah nak jumpa makcik jual kuih seri muka tepi jalan. Susah nak dengar suara-suara budak menjerit-jerit. Susah nak dengar makcik tergelak besar mengumpat jiran sebelah. Susah nak dengar bunyi kuali keletak keletung kat dapur jiran sebelah. Susah nak jumpa surat khabar hardcopy, televisyen yang 'real' dan juga bunyi pagar besi luar rumah yang mengilukan. Macam-macam bentuk drama.

Banyak sangat drama yang boleh dilihat di luar sana. Sayang, ketinggalan sudah banyak episod. Tayangan macam ni mana ada tayangan yang berulang macam cerita Tasbih Cinta kat TV3.

Menjadi Takungan-Takungan

Gelombang air itu pasti dapat dilihat. Seolah-olah mencuit seberapa banyak kaki yang melangkah sepanjang persisiran pantai itu. Gelombang air tadi hanya mampu mencuit kesan jejak kaki yang ditinggalkan. Lantas sedikit demi sedikit, kesan jejak kaki mereka hilang. Masih ada yang tinggal, kini menjadi takungan-takungan air masin tempat anak-anak ikan bermain. Sebelum atau selepas gelombang air itu surut?

Gelombang air itu datangnya daripada denyutan nadi-nadi di tengah lautan.


Lebih Daripada Tempe dan Soto!

Selepas 4 hari balik kampung. Tapi tak tanam jagung selama tempoh masa itu. Yang aku tanam ialah kenangan. Biarkan ia bercambah dan tumbuh melata, tak sungguh aku tak kata.

Gembira selama 4 hari dapat jumpa keluarga, terutamanya. Mak abah sihat dan nampaklah hati mereka membunga. Keluarga yang dulu pernah membesarkan aku juga sama. Bila dapat tahu Bak sudah tidak seceria dulu, aku sedikit resah. Sejak arwah Mak Ica pergi. Aku masih teringat-ingat mimpi yang aku alami secara sedar atau tidak sedar sebaik sahaja dia melambai pergi. Tapi selama 4 hari itu, sempat bersama dengan keluarga Bak dan Darwisy yang pun sudah 3 tahun petah bercakap walaupun pelat jawa agaknya.

Kawan-kawan lama, masih betul-betul kenal rupa percuma ini. Ada yang sibuk bekerja kononnya sudah ada anak bini. Tapi itu kerja sementara nak kumpul duit untuk tuntutan sendiri. Baguslah, kalau tidak harus melayan kerenah aku yang asyik-asyik nak keluar rumah.

Sempat melontar bola bowling dengan rakan yang sudah lama tak jumpa. Walaupun aku kenal rupanya sahaja, tapi aku masih anggap kawan sebab dulu tak sempat nak berbual rapat. Aku sangat-sangat kenal muka budak Sekolah Mohd Khir dan juga budak Sekolah Agama. Sebab mereka juga membesar dengan aku dan bersama rakan 1989 yang lain. Pertemuan bersama 3 sahabat lama itu sekejap tapi rasa macam sudah rapat. Terima kasih kepada Hasyiemey. Tiba-tiba saja aku tonton Shrek Forever After berdua dengan dia. Tapi tak apalah sudah biasa. Tergelak sakan sampai nak terkentut-kentut.

Lagi terharu bila dua orang rakan ini sanggup pula keluar malam esoknya untuk menonton Prince of Persia yang aku dah tempah awal-awal. Walaupun dua orang rakan ini sibuk bekerja bak ada anak bini. Puas tapi kesian pula budak dua ekor ini kena bangun awal kerja.

Disebalik bangku Jusco tebrau, terselit seorang minah bertudung hitam. Bangku panjang Jusco Tebrau depan surau. Oh rupanya rakan lama yang baru-baru ini, aku rancak baca blognya. Di tepi sudut pula aku ternampak lelaki kacak ala-ala Ariel Peter Pan rambutnya. Azim rupanya dan minah bertudung hitam tadi Hajar namanya. Kedua-duanya masih sempoi berbicara. Agak lama aku tak jumpa dua orang ini!

Aku labuhkan punggung atas bangku panjang tadi dan Hajar yang berselipar, rancak berbual pasal diri masing-masing. Berselipar menyakinkan aku yang dia ini masih sempoi macam dulu. Terlalu singkat rasanya perbualan di bangku panjang itu. Yang pasti setiap bait-bait kata tak ada sela, disulam pula dengan gelak tawa. Sentimental kot. Macam biasa, Azim dengan gaya selamba kodoknya buat penceria suasana. Oh dulu rambutnya macam landak! Bila aku tengok dua orang ini, aku nak tergelak, sebab dulu nampak diorang ini kecil-kecil saja macam berudu. Sekarang semuanya dah besar panjang. Masing-masing sudah ada pegangan masing-masing. Maksud aku ada karisma dan personaliti sendiri.

Kalau Hajar misalnya dulu waktu kecil, aku rasa dialah yang paling matang dan tegas intonasi percakapannya. Sampai aku rasa nak terkencing kalau nak cakap dengan dia. Tapi dia masih sempoi. Ada masanya dia tegas. Sekarang, masih tegas dan bertambah lagi matang percakapannya. Macam Dr Mashitah pun ada gayanya.

Kalau Azim, dulu dia agak pendiam dan malu-malu dengan perempuan-perempuan. Tapi muka selamba dia tetap kekal tak boleh hilang. Rambutnya lah saja yang sudah tak tercacak landak. Masih suka gelak-gelak. Aku rasa sekarang, perempuan kot yang malu-malu tengok dia. Kiranya dia ini macam gula penambah rasa lah.

Aku berlalu pergi meninggalkan dua orang ini sebab nak membeli-belah sekejap dan lepas tonton Prince of Persia, esoknya nak jumpa pula dengan rakan lama yang baru balik dari Arizona. Kalau tak jumpa, bila lagi kan.

Paling penting hari ini, aku jumpa rakan lama yang buat aku terasa nak masuk dalam laci. Laci Doraemon yang boleh kembali ke masa lalu. Masa sekolah rendah dulu. Makan nasi lemak Anep tepi longkang, main istana Takeshi, main tanam-tanam taugeh, macam-macam lah. Kiranya hari ini lebih daripada tempe dan soto lah!


Gula Itu Sudah Tawar Bagi Aku

Aku rasa macam semut hitam yang sudah bosan dengan gula. Semuanya nak bagi muka dekat permaisuri semut. Ibaratnya dialah segala-galanya. Aku tahulah semuanya minat gula. Semuanya nak gila gula, makan gula, tidur gula, hidup gula.

Hidup bergula memanglah manis. Aku pun dah rasa sedikit. Perlukah engkau pertontonkan segala-galanya hasil pencarian kepada permaisuri itu hanya kerana gula? Walaupun aku semut hitam, aku bukannya dapat rasa manis sahaja. Aku juga boleh rasa semua jenis rasa. Aku dapat rasa apa yang engkau rasa.

Aku rasa aku semut hitam sejak malam itu. Malam ketika aku tak bergula. Aku rasa aku susah nak bergula semula kerana gula itu sudah tawar bagi aku.

(Yang aku simpan sejak malam itu. Sesuatu yang mengingatkan.)

Soto Nasi Tak Bertaugeh dan Sate 10 Cucuk

Tak banyak berubah. Semua nampak berbeza sedikit, dibandingkan dengan dahulu. Padang botak bersimen di hadapan rumah tetap sama. Cuma sudah tak nampak berlonggok-longgok budak kecil main bergelak sakan. Mungkin semuanya dah membesar, malu nak bermain bola depan rumah aku ini. Mungkin sekarang padang permainan mereka hanya di dalam bilik berpenjuru. Entahlah.

Kali ini pulang ke rumah dengan rasa puas kerana dah lama tak balik. Rakan-rakan lama sibuk bekerja sampingan sementara menunggu naik semester. Tapi ada juga percuma atau tidak sibuk. Ada yang kerja macam dah ada anak bini. Maka dengan kesempatan itu aku bersiar-siar dengannya berdua seperti kononnya pasangan terlarang tapi bukan ya.

Hari pertama, setelah tiba awal subuh di Kampung Melayu ini aku balun tidur sehingga jam 11 pagi. Hari ini hari berjalan kaki. Konon-konon nak kembalikan memori dulu berjalan kaki pergi balik sekolah. Online sebentar di Restoran Aliff, sebelum berjalan kaki ke Setanggi nak menghantar urusan surat pindah rumah rakan aku ini. Ya itu pertama kali setelah beberapa tahun aku naik bas ke arah Kampung Melayu. Balik berjalan kaki lagi ke medan selera Kampung Melayu. Perut sudah berkeroncong tak makan tengah hari lagi. Rasa macam backpackers di negeri sendiri.

Soto nasi dengan sate 10 cucuk macam makan chicken chop 2 unit. Dah lama tak makan soto dan sate. Murtabak Man Tomok saja belum sempat lagi.

Petangnya berjalan kaki lagi ke rumah emak Firdaus Anna, tujuannya nak melawat. Tapi sempat main Skype di rumah Mak Jah. Skype dengan anak dia yang di Mesir itu. Makin mengerbang rambutnya. Harap-harap ada minah arab tersangkut dengan rambutnya dan hatinya.

Petang itu sempat melawat padang unta Kampung Melayu yang dah lama ditinggalkan. Oh tak sabar untuk esok. Pemandangan senja di padang unta memang buat tangan aku gatal.

Kesimpulannya, aku betul-betul gunakan masa yang singkat ini nak mengorek balik cerita-cerita dulu. Oh esok nak jumpa kawan lama dan baru!


Peta < 21 Tahun Yang Lalu Dalam Kepala

Kampung Melayu Majidee Johor Bahru, Johor



Klik untuk tumbesaran atau 'Open Link In New Tab'
untuk gambaran lebih jelas atau WikiMapia

Baju Merah

"Assalammualaikum... "

"Hai, haha dah lama tak masuk bilik ni. Macam mana Econs tadi?"

"Okla haha. Tula dah lama tak jumpa"



Empat sahabat itu pun bersalam-salaman dengan hati aku ini memang betul sudah lama tak masuk melawat rakan yang dua ini. Setelah beberapa minit berbual, aku pun melabuhkan punggung di atas kerusi empunya bilik itu tadi.



"Eh, ini apa? Bedak ke lotion?"

"Itu untuk makan haha takdelah. Macam herba.", agak lawak rakan empunya bilik ini dengan dialek suaranya.

"Eh baju merah! Kalau sekarang I bawak pisau I cucuk you haha", nadanya bergurau lantas aku pun tertawa.



Kemudian 3 orang rakan yang lain terus beredar kerana menunggu seseorang. Rasanya macam sudah nak tamat sesi melawat itu. Tetapi punggung aku katakan jangan. Lantas aku duduk di atas katilnya. Dia terbaring di sebelah daripada tadi. Aku lihat mukanya agak penat.



"Aah kan, baru perasan I pakai baju merah. Baju merah sokong Thaksin kan?"

"Tula, I tak suka dengan diorang. Bodoh tau. Dahlah ekonomi semua merosot then I rasa risau. Jadi teruk dah"

"Emak you duduk rumah jauh tak daripada tempat-tempat bahaya tu?"

"Rumah I jauh sangat...", dialek Thailand dia buat aku lagi tersentuh.

"Oh okla got to go. Takpe harap-harap semua ok. Dah nak pegi ikut diorang makan. Bye jumpa lagi", aku tersenyum sebagai buah tangan sebelum pergi.



Dengan raut mukanya yang kelihatan letih, aku dapat lihat sedikit air matanya bergelinang. Mungkin bukan sebab masuk habuk atau sebagainya. Lebih kurang 5 minit terakhir itu aku dapat sesuatu yang sangat bermanfaat untuk sendiri dan semua orang. Bila melangkah keluar daripada biliknya, aku masih terbayang muka yang 5 minit terakhir itu.

Aku Berada di dalam Kotak 3D

Bila kali terakhir aku lupa? Aku rasa beberapa jam yang lalu aku lupa bagaimana aku boleh berada di sini. Berada di dalam kotak yang 3D ini, rasa seolah-olah aku tak tahu di mana penjuru-penjuru yang membentuk kotak 3D ini. Pandang atas nampak siling empat segi, pandang kanan dan kiri nampak dinding empat segi. Pandang bawah nampak lantai empat segi. Memanglah itu secara logiknya bila berada di dalam kotak 3D. Sebenarnya bukan kotak 3D. Tapi mereka yang 3D.

Aku yang pilih berada di sini untuk masa sekarang. Kemudian aku pilih untuk keluar.

Kotak 3D tidak berjenama tempat aku duduk tercangkung tak berbuat apa-apa zahirnya. Aku kunci mulut guna mangga pengunci saiz XXL. Otak sahaja yang berjalan berpusing-pusing merantau dan bersiar-siar di tepian tasik semalam.

Tasik itu tasik yang aku mahu tenung sehingga aku tuli dengan bunyi-bunyi deruman enjin membakar jiwa. Bila aku terus tenung, aku buta tak dapat melihat yang wajah yang jelik menjuir bibirnya yang sepatutnya aku gelak kerana agak menggelikan hati. Aku terus bisu kerana terkunci mangga pengunci saiz XXL tadi.

Aku masih mencari tasik. Sebenarnya aku tak cari tasik. Aku masih mencari apa yang ada di tasik itu. Aku pun sebenarnya bukan di dalam kotak 3D. Tapi aku bersama 3D. Semoga aku ikhlaskan hati.

Kemudian aku sedar, ini adalah yang sebenarnya. Aku harus berada di dalam kotak 3D. Aku perlu bersama 3D. Aku perlu mencari apa yang ada di tasik itu. Ikhlaskan hati sekali lagi.


Dunia Kuyu

Dengar desiran angin
Mata kuyu makin layu
Dengar deruman enjin
Terkunci mulut makin jumud

Perihalnya warga kita tiada jiwa
Angka pencinta bukan utama
Emas berjuta mulut ternganga
Tanah pusaka hanya tinggal sisa
Ilmu dan amal melambai duka
Buah fikiran hanya percuma
Tukang jadi hamba
Anak pergi tanpa berita
Tiga kepala kejutan biasa
Terlanjur kata badan binasa
Suara dunia menghalau tiba

Ketua Darjah Tahi Kucing

Haha. Itulah gelak kecil dalam hati aku yang kecil lagi berbentuk love ini. Sesahih mana hati berbentuk love aku tak tahu. Yang pasti inilah perasaan aku bila menatap foto lama ini di Facebook. Saudara lama yang tag.

Sangat klasik! Apatah lagi aku mengenang kembali kisah Ustazah Leha dan kisah tahi kucing dalam bilik darjah. Aduhai. Sempat menggamit memori dalam waktu-waktu begini.
Sekolah Agama Dato' Abdullah Esa Johor Bahru. Berlatarkan masa 2003, di sinilah tempat aku dengan member yang lain gigih bermain bola kertas tergumpal ber-salotape-kan salotape yang kuat gamnya. Biasanya waktu Ustazah Leha tidak ada di dalam bilik darjah. Ustazah Leha dengan gaya cool-nya masih segar dalam ingatan. Suara kecil "Ye tak?"nya masih terngiang-ngiang dan menggetarkan tetulang osikel ini.

Ada satu hari semua berterabur lari bila Ustaz Sazali datang dengan gaya cool-nya juga mencekak pinggang. Dengan kuasa kuda aku lari masuk bilik darjah yang tak jauh, di sebelah saja. Semua buat muka tak tau. Aku ingat lagi yang kena soal ialah si pengawas bersamping merah. Firdaus Anna kalau tak silap. Tapi tak tahulah ketika itu dia terkencing dalam seluar atau tidak.Cerita pasal tahi kucing lagi seronok. Aku bersamping hijau sebab kena jadi ketua kelas ketika itu. Ketua kelas tahi kucing. Yelah, ada satu hari itu, tiba-tiba menusuk bau tahi entah dari mana. Aku ingatkan, kemungkinan tahi bayi-bayi yang hendak buat pemeriksaan di klinik yang sebelah sahaja dengan bagunan bilik darjah kami. Rupa-rupanya aku salah. Tahi kucing kurang ajar rupanya. Cantik sangat posisinya yang betul-betul bawah meja yang belakang sekali. Teknik penyamaran agaknya. Semua tak nampak.

Aku ketua kelas tahi kucing. Maka akulah yang kena cuci segala itu. Tapi nasib baik ada member yang selalu buat kecoh bersama. Wan Hasan, Wan Leman, Arwah Paan, Daus Anna, Daus Isnin, Faris, Hatta, entah siapa lagi ketika itu. Kamilah yang duduk dalam barisan yang sama yang selalu tido dan gelak tiba-tiba dalam kelas.Terima kasih kepada pencipta surat khabar. Sebab dengan surat khabar lah kami kutip tahi kucing itu. Lantas dimasukkan ke dalam penyodok sampah. Si Daus Isnin angkut baldi dari jamban yang busuk untuk membilas najis itu. Macam-macam idea keluar nak bersihkan tahi kucing itu. Siap dengan air tanah kononnya nak buat demonstrasi cara-cara menghilangkan najis Mughollazah.



Ingat lagi Kumpulan Muhammadun? haha
(aku yang ada dua jari itu)


Semua macam monyet


Ini bukan saja cerita suka-suka pasal tahi kucing. Tapi nak cerita dan berkongsi cerita pasal zaman di mana ukhwah antara sahabat itu amat kuat rasanya. Macam tali ikatan pengakap yang tak mudah putus kecuali ada yang cuba membuka ikatannya.

Dengar cerita, gambar ini adalah pemberian seorang sahabat kepada sahabat lama ini. Al-Fatihah kepada arwah Farkhan Hakim bin Khamthani di atas pemergiannya sebelum kami semua dapat melihatnya mengenggam segulung ijazah. Itu semua takdir.

Tulang

Sempat tonton filem The Lovely Bones yang buat aku 'tacing' tiba-tiba. Sempat lagi buat lagha kan, walaupun lagi dua hari nak mula paper pertama. Biasalah minggu belajar yang seminggu ini lah masanya nak tengok stok-stok cerita best. Selain asyik melantak keropok-keropok dan air bergas jenama Pepsi pada waktu panas terik. Memang segar.
Tengoklah cerita The Lovely Bones ini, selain cerita Changeling, Elm Street The Movie yang baru saja keluar. Cerita Elm Street ini sudah lama dulu-dulu. Aku tonton menerusi siaran Channel 5 TV Singapura. Owh tiba-tiba aku teringat nak mengangkang duduk depan TV di rumah. Kerusi panjang tiga tempat duduk yang aku rindu. Suasana Kampung Melayu yang tak pernah buat mataku ini kuyu. Setiap masa riuh dengan gelak ketawa dan orang-orang yang jauh tapi dekat di hati.
Sambung balik pasal Lovely Bones. Cerita Peter Jackson ini memang geram aku tengok. Geram dengan watak pembunuh kepada Susie Salmon yang memang tahap psycho. Taklah psycho sangat. Tapi geram bila kebahagiaan keluar Salmon ini dirampas pembunuh laki tua tak sedar diri ini. Cerita ini lebih menarik sebab latar masanya ialah zaman agogo atau 70-an. Lebih menarik lagi, ada banyak latar tempat yang dibayangkan sebagai syurga yang indah dalam kepala minda Peter Jackson. Cantik dan kemas. Simbolik. Simbolik hubungan antara Susie Salmon dengan ayah dia.
Susie Salmon diceritakan dapat memerhati keluarganya dari syurga. Termasuk juga dapat update apa yang orang-orang sekelilingnya sedang lakukan. Sedihnya, akhirnya baru dapat tahu dia dibunuh dan disumbat ke dalam kotak yang akhirnya dicampak ke dalam lubang sampah pasir jerlus.
Cerita ini ala-ala macam cerita Changeling tapi versi lain. Filem ini wajib-tengok kalau nak tahu macam mana tamatnya. Boleh dijadikan motivasi dan inspirasi waktu-waktu begini. Sebab itu orang rajin tengok movie waktu minggu belajar. Hehe

Appeton Rasa Oren

Di hadapan aku ada sebuah laptop roomate aku. Subjek yang biasa aku pinjam guna secara percuma. Laptop yang sudah pecah skrinnya masih di dalam bengkel. Aku tak tahu diorang buat apa dengan laptop aku. Buat sambal tempe ke?
Serangga-serangga hijau yang datang entah dari mana buat rambut aku yang lurus, kusut kembali serabut macam rambut David Arumugam. Pemerhatian hari ini sepanjang hari panas buat aku nak telanjang. Mungkin sebab terlalu panas, serangga hijau ini nak cari tempat cool. Jadi mereka pecah masuk bilik-bilik orang yang cool. ABC Deli Planet bungkus tak cukup nak sejukkan badan. Buat basah tekak sudah cukup saja. Itu apa yang berlaku hari ini.
Dengan gabungan laptop masih dalam bengkel, masalah panas tak terkira, ditambah dengan rambut yang makin serabut, dapat disimpulkan bahawa setiap daripadanya adalah bentuk ujian sebelum nak melangkah minggu peperiksaan akhir nanti.
Selalunya tanpa disedari, perkara sebegini berlaku selalu buat hati ini resah nak menelaah. Karaoke dengan alunan suara boleh tahan mungkin dapat release segalanya. Tapi tidak semuanya sebenarnya. Yang aku fikirkan sekarang ialah kena kuat macam engkau lepas makan Appeton rasa oren.
Cakap pasal Appeton rasa oren, teringat sekolah tadika dulu. 'Sekolah Makan' ini memang selalu berikan jenis-jenis vitamin untuk anak-anak murid. Jadi cikgu-cikgu lah yang jadi orang yang bertanggungjawab kena sumbat pil ini dalam perut murid-murid sehingga menjolok tekak. Apa-apa pun, jasa dan budi cikgu semua tak dapat dilupakan.
Tahu tak betapa mulianya profession sebagai seorang guru? Jadi nanti kalau sudah bernikah, kurangkan anak-anak yang lahir sebagai engineer dan lahirkan anak yang jadi cikgu. Tidak lupa juga selamat hari guru kepada yang pernah menjadi 'guru'.

Memberi dan Membutuhkan


Pernah tak terfikir macam mana nak buat bisnes dalam hidup tanpa perlu modal tapi boleh kaya free saja? Jawapannya tak ada. Engkau nak buat kaya pun kena belah buah kelapa dan parut isinya tambah gula melaka.


Telan Bila Senang,Terbang Bila Tenang

Susah sebenarnya nak menelan. Perlu kunyah dengan gigi geraham. Diastema dibuka ibaratnya macam terlopong melihat polong. Bila betul-betul hancur dan lumat, baru boleh melepasi toraks terurai dengan segala macam enzim amilase, maltosa dan sukrosa dan apa lagi nama-namanya. Bila cukup terurai, yang pastinya saki-baki yang macam sampah perlu melalui peristalsis, supaya tak tersumbat. Keluar semuanya akan di-flush-kan.


Kerja manusia antaranya ialah menelan. Hendak melangsungkan hidup, perlu telan makanan, yang pastinya setelah dikunyah. Waktu kecil dulu pun emak cukup penat melumatkan makanan seperti kekacang dek takut gusi kita terluka! Sekarang kita yang kena buat sendiri sebab itu kendiri.

Telan lah selagi engkau senang untuk telan. Nanti bila gigi tinggal dua atau tiada, jangan harapkan gigi palsu berharga RM100++.


Tapi akhirnya burung akan terbang dari sarangnya selepas ranting-ranting dan air liurnya tidak cukup kuat menampung dan memang sudah sampai masa perlu berganti baru. Ketika ini ranting-ranting ini perlu diganti dan memerlukan air liur burung yang masih segar dirembes keluar. Amilase yang segar, ranting yang masih bergetah. Segalanya disangka tenang tapi resah si burung itu menanti apa dihadapannya nanti setiap sayapnya menyonsong angin.


Waktu kecil dulu pun emak cukup penat melumatkan makanan seperti kekacang dek takut gusi kita terluka! Sekarang kita yang kena buat sendiri sebab itu kendiri. (Ulang sekali)

Selamat Hari Ibu. Emak ayam punya sambutan hari ini juga ye?