Bacalah Kerepek Tempe untuk hidup dengan lebih bergizi. Terkandung khasiat cerita kehidupan yang rangup dan mudah dihadam.

Dua Tahun Yang Singkat

"Eh, after eh."

"Pehal tiba-tiba after?", ujar aku dalam hati yang innocent ini.

Tapak seterika yang berbekas Milo itu masih panas

Sebagai pendatang baru di asrama ini, aku kena gosok baju dengan penuh komitmen. Oleh itu, dua pasang baju Melayu putih berserta samping dan kemeja lengan panjang seluar khaki untuk pakai seminggu aku siap gosok. Perkara itu membuatkan orang lain beratur panjang di bilik pantri. Aku tergelak kecil bahagia melihat orang lain derita menunggu. Not.

Setiap kali menjelang bulan puasa, aku mesti teringat bulan puasa di asrama. Satu, sebab waktu bulan puasa di asrama lah terasa sayup tak bersama keluarga. Dua, banyak aktiviti kerohanian yang tersusun macam solat terawikh, tadarus Al-Quran dan sebagainya. Cewah. Tapi betul lah, waktu bulan puasa lah kita terasa spesial sikit. Terasa buat amal lebih sikit.

Sebenarnya kita semua sedia maklum bahawa aktiviti semacam ini disusun rapi di asrama adalah bertujuan mendidik kita atau mengambil alih tanggungjawab ibu bapa kita sepanjang di asrama. Sebab itu sampai ada Warden sanggup rotan membara. Ingat tu.

Jeng jeng jeng. Selama 5 tahun atau 2 tahun di asrama masa dihabiskan dan dalam tempoh itu, kita belajar untuk jadi lebih dewasa. Tak kira bukan dari segi akademik, malah tetang kemanusiaan dan ketuhanan. Aku percaya ramai yang telah berjaya ke Universiti London mahupun local atau Universiti Antartika. (Ok ini over).

Setelah graduasi, dilimpahkan pula rezeki dapat kerja yang bagus-bagus dan pejabatnya tinggi-tinggi belaka kalah orangnya. Nah, setelah itu. Sekarang atau hari ini, adakah kita masih mempraktikkan apa yang kita dah belajar waktu di asrama? Lebih-lebih lagi di dalam bulan Ramadhan.

Mungkin ramai yang sibuk bekerja dan ada kala terpaksa berkelana di tengah-tengah laut demi sesuap nasi. Ya, tak mudah nak menghadapinya. Satu, jauh daripada keluarga. Dua, orang keliling bukan majoriti orang Islam dan sukar untuk saling mengingatkan. Tiga, tuntutan kerja ikut shift malam atau sebagainya. Ibadah berpuasa dan solat lima waktu perlu dilangsungkan walau apa cara sekalipun melainkan sudah tak mampu. Tiba-tiba jadi serius. Tapi sekadar ini lah yang aku cuba nak cerita. Kelazatan hidup meraih wang daripada bekerja memang manis. Kita sebenarnya semut-semut yang mencicip manisnya gula. Bila-bila saja akan mati dipijak.

Maaf kalau post kali ini hitam putih tanpa foto dan menampakkan karakter aku yang agak traditionalist. Tak peduli, yang penting kena baca. Haha.

Terima kasih semua sahabat sebab sudah menjadi sebahagian daripada memori kehidupan di asrama. Terima kasih Cikgu-cikgu yang banyak memberi tunjuk ajar. Mungkin aku kena cari lebih masa untuk melawat semula Maktab yang disayangi. Ya, walaupun mungkin kita tak betul-betul kenal sesama sendiri selama dua tahun yang singkat. Waktu tengah hari, hujung minggu begini, memang seronok rehat berbaring atas katil.

Selamat Hari Raya.

3 comments:

Hazwan Arif said...

"Kelazatan hidup meraih wang daripada bekerja memang manis. Kita sebenarnya semut-semut yang mencicip manisnya gula. Bila-bila saja akan mati dipijak..." - Deep

penaberkala said...

bila kerepek tempe berbicara
deep meaning

arghh, rindu zaman duk asrama
tempat belajar berdikari

k e r e p e k t e m p e said...

Ah malu saya.