Bacalah Kerepek Tempe untuk hidup dengan lebih bergizi. Terkandung khasiat cerita kehidupan yang rangup dan mudah dihadam.

Rojak Punya Cerita


Sekian lama aku memendam rasa untuk kembali menulis di dalam, apa-nama, laman web percuma (blog). Tak tahu apa yang membataskan hujung jari-jemari aku untuk menganggu dilelektrik papan kekunci, selaras dengan perkataan-perkataan yang terbit dalam kotak minda aku ini. Mungkin kesibukan menyiapkan tugasan penyelia praktikal dan projek yang macam banyak. Kosentrasi aku sekarang adalah untuk menggunakan masa di pejabat sepenuhnya. Maksudnya bila balik kerja sampai rumah, goyang kaki sahaja dan besarkan perut sahaja. Tapi konsep ini aku nampak macam orang tak ada produktiviti. Tapi aku selesa hehe. Jangan tiru aku. Sebab bila difikirkan balik, takut terbawa-bawa sampai tiba masanya kita betul-betul bekerjaya. Bila kerja di pejabat dibawa balik rumah, hilang keseimbangan. Memahami Golden Ratio sedikit.

Aku nak kasi rojak ini punya cerita untuk entri kali ini sebab rasa banyak untuk diceritakan.

Tadi aku ke warong Thai nama apa entah. Nampak budak kecil sedang menyusun robot dan ultramannya di atas lantai. Kemudian dia berbasikal roda tiga mengelilingi kawasan meja di mana pelanggan lain sedang makan. Budak kecil ini aku nampak cukup matang dengan gaya mengelap basikal roda tiganya macam motosikal aku tengok. Kemudian buat gaya sedang parking motosikal. Basikal roda tiga macam dalam cerita Saw. Telatahnya nampak matang, walaupun nampak ketinggiannya macam baru berumur tiga tahun jagung. Mungkin manusia perlu memikirkan sebegitu. Luaran tidak penting. Perihal dalaman yang membina tindakan itu penting yang mematangkan kau. Macam kau goreng pisang tanduk, tanduknya tak terlihat tapi boleh dapat rasakan pisang tanduk itu tetambat di hati si pemakan bila digoreng dengan baik sekali dan cukup masak. Tidak terlebih masak atau mentah. Betul tak?

Perjalanan hujung minggu yang lalu di negeri pulau bermutiara sangat mengangumkan, bila konsep survival atau main redah sahaja sangat berkesan. Perjalanan ke Teluk Bahang dan Batu Feringgi sangat menarik jalannya yang bengkang-bengkok dan simpang 180 darjah cukup menambah trill kepada para penumpang, tetapi tidak kepada pemandu aku rasa. Selain berjalan di dalam ruangan berudara sejuk di Queensbay Mall, Prangin Mall dan sebagainya, banyak juga tempat yang dekat dengan alam sekitar di Pulau Pinang ini. Memang boleh nampak ia bermutiara. Air terjun Titi Kerawang yang sekecil itu cukup dapat menyegarkan badan. Air Terjun di Teluk Bahang pun lebih kurang macam kolam renang. Tapi ada laluan trek hutan yang menarik kalau sudah bosan dengan kebisingan kota. Ayat nak macam mempromosikan eco-tourism. Empangan Air Hitam amatlah sesuai bagi sesiapa yang nak bergambar dengan kecantikan alam untuk nampak cantik dalam gambar. Batu Feringgi sesuai untuk mandi dan acara macam Para-gliding tapi kami tak sempat nak turut serta. Kalau ditambah dengan berkhemah tanpa khemah dengan hidangan BBQ mungkin tambah baik bermalam di situ.

Puas untuk hari pertama dan hari keduanya berjalan dengan ringan-ringan di sekitar pulau, Jalan Penang, melihat bangunan lama-lama pastinya buat penggemar fotografi rasa gatal nak memicit butang untuk tangkap gambar. Oh tak lupa singgah untuk makan ikan bakar dan sotong bakar, ikan siakap tiga rasa yang memang murah. Sampai ada yang tambah ikan bakar double!

Melihatkan pakcik dan makcik yang nampak berusia di sekitar Fort Cornwallis memperlihatkan mereka masih mengekalkan budaya bermesra. Pastinya mereka yang sudah berkaca mata dan berkedut muka ini fasih berbahasa Inggeris. Memang surat khabar The Star berterabur. Menariklah.

Sedikit sebanyak dapatlah menambah pengalaman dan pemahaman untuk beberapa kali berada di Penang. Paling penting dapat berkumpul dengan sahabat lama-tak-jumpa. Hujung minggu yang bermakna lagi. Dan aku masih mencari hari-hari bermakna.
Semoga selepas beberapa bulan lebih lagi ini, sebelum aku tamatkan praktikal di Gebeng ini, aku dapat menambah lagi pengalaman dan mengubah diri sesuai dengan kelompok masyarakat di mana sahaja dan aku harapkan untuk rakan-rakan lain juga. Kalau sudah fikir itu cara kita, teruskan! Jika kau kaki rayap, teruskan merayap.

Untuk masa ini, aku sekadar nak berkongsi lagu klasik yang satu ini. Bila aku dengar dapat mengujakan motivasi aku dan aku harap orang lain pun dapat rasa yang sama. Rasa muda dan teruja!


4 comments:

Half said...

jom broga!

[ acabond ] said...

jejom! tak sabar nak jumpa kau orang. Nak sambung impian geletek ko haf sebelum ko grad hahahhaa

penaberkala said...

datang penang tak roger pun ak,haha
xpe cap, abiskan sisa baki masa yg tinggal sblum back to normal next jan

[ acabond ] said...

haha tulah plan secara tiba2...
jumpe next sem nanti! stdnt life! tapi tula mgkin tak jumpe kt lecture hall yg sama