Bacalah Kerepek Tempe untuk hidup dengan lebih bergizi. Terkandung khasiat cerita kehidupan yang rangup dan mudah dihadam.

...sama macam kau tarik kurniaan yang Tuhan beri kepada aku


Haha. Aku mulakan entri ini dengan gelak kecil dalam hati. Aku dan rambut aku banyak sejarah yang kami lalui bersama. Manis tak?

Sekolah rendah dulu, bapak aku suruh abang kedai Gunting Rambut Ayya potong rambut aku dengan tapak satu. Waktu itu aku belum baligh sangat dan tak kisah ada rambut ke tak ada rambut. Sebab waktu itu tak ada tuntutan nafsu nak nampak indah pada pandangan orang. Pertama kali masuk darjah satu, sudah ada mamat panggil aku botak. Kalau botak aku tak kisah lagi. Mamat tu panggil aku botak pendek. Memang nak kena terajang mamat tu (kata hati kecil aku).

Dilahirkan sebagai seorang yang sopan dan penyabar, membuatkan aku selalu bercakap dalam hati kecil, katanya. Setiap hari, tak tahu berapa banyak kali orang panggil aku botak pendek sehinggalah pada satu hari aku mengadu dekat bapak aku.

'Kalau diorang ejek lagi, cakap saja. Bapak kau ke yang bayar untuk potong rambut?'

Aku agak teruja dan berdebar-debar sedikit nak lontarkan dialog ini. Aku cuba sekali dan ternyata ia membuatkan aku lebih yakin dengan fesyen rambut aku ketika itu yang macam Ronaldo, bukan nak kata apalah. Tahun berganti tahun dan aku hidup subur dengan 'dialog' itu. Kemudian imej bersongkok sebab kena jadi ketua darjah dan pengawas buat aku lebih yakin berambut botak. Tahun berganti tahun dan aku bertapak di Universiti. Tahun pertama, biasalah saki-baki imej budak sekolah masih ada dan masih botak. Masuk tahun kedua aku mula nak balas dendam dan tanam niat nak kumpul rambut sampai panjang. Kalau dapat panjang mengurai dan lurus macam Johnny Depp pun jadilah.

Maka kejayaan pertama adalah selepas lapan bulan mengumpul sejemput rambut ala-ala Alleycats. Ketika itu aku tak kisah orang namakan rambut sarang tebuan. Kemudian satu masa aku gunakan taktik yang bapak aku kasik untuk tambah berkenyakinan dengan rambut itu. Aku tahu, mungkin mereka cemburu dengan rambut kerinting-tapi-tak-kerinting-sangat-tapi-hensem aku ini. Terbiasa dengan adegan main tarik-tarik rambut aku. Mungkin aku kena guna taktik yang bapak aku bagi dulu dan ia perlu berbunyi begini:

'Rambut aku adalah kurniaan Tuhan kepada aku. Dan kalau kau tarik, sama macam kau tarik kurniaan yang Tuhan beri kepada aku.' Haha.


7 comments:

reditumerah said...

hahahah...majulah kerinting utk negara...

k e r e p e k t e m p e said...

haha kalau tak ada orang rambut kerinting, tak makan tauke tukang lurus rambut ok!

Siddiq Mahyildin said...

haha. acaps acaps

k e r e p e k t e m p e said...

Siddiq, ini sedikit perkongsian pasal rambut aku yang dulu dan sekarang. Haha macam mana aku boleh tambah rasa yakin dengan diri sendiri. Cubalah haha

Alexandriana Alia said...

keyakinan tu penting. chaiyok2!

kerepektempeartstudio said...

Alexandriana Alia : haha betul, kalau buruk pun yakin je

Siddiq Mahyildin said...

haha, byk kali da cbe acap tpi separuh jalan je. tpi ak bgga dgn keyakinan separuh jalan tuh. hahah