Bacalah Kerepek Tempe untuk hidup dengan lebih bergizi. Terkandung khasiat cerita kehidupan yang rangup dan mudah dihadam.

Semoga syaitan tak lagi bergayut atas kelopak mata aku ini. Ramadhan nanti, jangan harap.


Aku yang baru sedar daripada kematian sementara, duduk 90 darjah. Sebelumnya itu, aku berbaring enak dan lagu 'Dari Sinar Mata' sedikit menuntun aku dalam mamai, untuk cepat sedar. Tiadalah mengerti mengapa rakan sebilik aku ini memutarkan lagu Rock Kapak secara berkala dan berterusan. Tidaklah mengeluh, cuma memahami.

Membuka mata luas-luas. Sangap aku hanya menunjuk-nunjuk rasa puas menggunung.

Cadar katil yang koyak aku biarkan tanpa berganti, sama seperti slide presentation aku ini yang aku biarkan tidak dibetulkan lagi. Aku hanya ingin berehat sebentar memanjakan diri untuk tempoh 2 jam setengah. Sekarang aku memerlukan 'dadah' yang segar.

Aku sebenarnya bercadang hendak bersiram. Malangnya belum lagi niat itu ditunaikan. Masih duduk atas kerusi Polyvinyl chloride ini. Susah sebenarnya hendak buat keputusan, apatah lagi keputusan yang mendatangkan kesan yang besar dalam hidup. Mungkin memerlukan beberapa hari? Jam digital komputer riba ini menunjukkan pukul 1:55 AM. Lagilah aku perlu fikir dua kali untuk mengambil keputusan untuk bersiram. Bukan apa, takut peparu berair. Kalau hati berair tak mengapa, kerana kalau 'hati sudah kering' , semua kerja tak berjalan.

Mengeluh lagi. Semoga syaitan tak lagi bergayut atas kelopak mata aku ini. Ramadhan nanti, jangan harap.


2 comments:

Hazwan Arif said...

jgn mndi tgh mlm dowh

kerepektempeartstudio said...

Tak selalu, jarang-jarang. Risau jugak lah